Pemasangan Scaffolding (Pipa)

Pemasangan Scaffolding (Pipa)

Scaffolding merupakan alat yang penting dan vital untuk digunakan pekerja pada ketinggian, oleh karena itu dalam mendirikan scaffolding pipa harus mengikuti SOP (Standard Operating Procedures) Pemasangan Scaffolding (Pipa) agar pekerja aman dan selamat dalam bekerja.

Pemasangan Scaffolding (Pipa)

Pengertian Scaffolding atau Perancah :

Scaffolding adalah tempat kerja sementara di ketinggian yang dibangun untuk memudahkan dan mengamankan pekerjaan.

Tujuan Pemasangan Scaffolding :

Memudahkan pekerjaan, pemasangan dan penggunaan Scaffolding sesuai standard keselamatan yang ditentukan,sehingga pekerja menjadi leluasa dan aman saat melaksanakan pekerjaan.

Peralatan dan Material Scaffolding :

Peralatan :

Peralatan yang dibutuhkan untuk pemasangan scaffolding adalah

  • Kunci Rachet digunakan untuk mengunci Clamp dan mengunci kawat saat pemasangan Scaffolding.
  • Water Pass digunakan untuk memastikan pemasangan scaffolding tegak lurus dan mendatar.
  • Meteran digunakan untuk memastikan ukuran yang dibutuhkan
  • Tang Potong digunakan untuk memotong kawat saat pengikatan.
  • Full Body Harness alat pelindung diri untuk bekerja di ketinggian min. 1.8 meter.

Material

Material yang dibutuhkan untuk Pemasangan Scaffolding adalah

  • Pipa Scaffolding
  • Clamp Scaffolding (Rigid & Swivel)
  • Plank/Papan Scaffolding lebar 20 cm,tebal 4 cm
  • Wire galvanis/Kawat Galvanis diameter 2 mm
  • Base Plate

Material dan peralatan harus diperiksa dan diberi kode warna sesuai periodenya.

Material dan Alat Pemasangan Scaffolding

Cara Pemasangan Scaffolding (Pipa) Sesuai SOP.

A. Base Plate dan Tiang (standard) Scaffolding

Base Plate dan Tiang (standard) Scaffolding

  1. Base Plate
    Tiang Scaffolding Harus dipasang di atas Base Plate atau Kayu Untuk memastikan Tiang tidak akan terbenam bila terbebani.
  2. Tiang (Standard)
    Harus dipasang tegak lurus di atas Base.

B. Ledger (Pipa Memanjang)

Ledger (Pipa Memanjang)

Ledger (Pipa Memanjang) dipasang mendatar level dengan menggunakan clamp rigid, Pada tiang dan berada di dalam di antara tiang.

C. Transom (pipa Melintang)

Transom (pipa Melintang)

Transom (pipa Melintang) dipasang dengan menggunakan Clam Rigid pada Tiang dan di dalam tiang serta mendatar level.

D. Bracing (pipa diagonal)

Bracing (pipa diagonal)

Bracing (Pipa Diagonal) dipasang membentuk diagonal dengan clamp swivel, Pada tiang dan di luar tiang.

E. Plank (Lantai Kerja)

Plank (Lantai Kerja)

Lantai kerja dipasang di atas pipa ledger/pipa transom diikat dengan kawat ke pipa ledger/pipa transom.

F. Guard Rail

Guard Rail

Guad Rail terdiri dari Hand  Rail dan Mid Rail. Hand Rail dipasang maksimum 120 cm dan Mid rail dipasang mak 90 cm dibawah hand rail.

G. Toe Board ( Pelindung Kaki dan Tools)

Toe Board ( Pelindung Kaki dan Tools)

Toe Board dipasang di semua sisi lantai kerja maksimum 20 cm atau sama dengan papan lantai atau minimum 10 cm.

H. Ladder (Tangga)

Ladder (Tangga)

Dipasang di salah satu sisi tangga bisa terbuat dari almunium atau terbuat dari material pipa scaffolding sendiri yang dipotong persatu meter.

I. Tagging Scaffolding

Tagging Scaffolding

Tagging Scaffolding terdiri dari dua warna yaitu merah dan hijau. Tagging Hijau hanya untuk Scaffolding yang AMAN sedangkan Tagging Merah untuk Scaffolding yang TIDAK AMAN. Tagging scaffolding dipasang sesudah dilakukan inspeksi oleh scaffolding inspector.

Apa Itu Ahli Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Umum (Ahli K3 Umum)

Keselamatan Dan Kesehatan Kerja merupakan hal yang penting untuk diterapkan di suatu tempat kerja, terutama untuk pekerjaan dengan resiko yang tinggi, oleh karena itu perlu adanya orang yang Ahli dalam mengurusi Keselamatan Dan Kesehatan Kerja di tempat kerja tersebut.

Ahli Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Umum

Pengertian Ahli K3 Umum

Ahli Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Umum (Ahli K3 Umum) adalah tenaga kerja yang berkeahlian khusus dan merupakan kepanjangan tangan dari pemerintah, disini Ahli K3 Umum membantu pemerintah untuk mengawasi jalannya pekerjaan di lokasi kerja masing-masing agar sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Keberadaan ahli K3 umum sendiri akan turut membantu mengurangi risiko kecelakaan atau penyakit akibat kerja. Dalam penunjukan ahli k3 umum, pemerintah telah mengatur tata caranya melalui Permenaker No.2 Tahun 1992. Disebutkan bahwa perusahaan yang memiliki pegawai lebih dari 100 orang atau memiliki risiko pekerjaan yang tinggi, wajib mempunyai minimal seorang ahli K3 umum serta Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3).

Tugas Ahli K3 Umum

Tugas utama sebagai Ahli K3 Umum adalah menjalankan pengawasan langsung terhadap ditaatinya undang-undang mengenai K3 (Keselamatan Dan Kesehatan Kerja) di lokasi tempat kerjanya, selain itu Ahli K3 Umum juga memiliki kewajiban dan wewenang sebagaimana tercantum dalam Permenaker No. 02 Tahun 1992 sebagai berikut :

Kewajiban Ahli K3 Umum

  • Membantu mengawasi pelaksanaan peraturan perundangan keselamatan dan kesehatan kerja sesuai dengan bidang yang ditentukan dalam keputusan penunjukannya.
  • Memberikan laporan kepada Menteri Tenaga Kerja atau Pejabat yang ditunjuk mengenai hasil pelaksanaan tugas dengan ketentuan sebagai berikut:
    a. Untuk ahli keselamatan dan kesehatan kerja di tempat kerja satu kali dalam 3 (tiga) bulan, kecuali ditentukan lain;
    b. Untuk ahli keselamatan dan kesehatan kerja di perusahaan yang memberikan jasa di bidang keselamatan dan kesehatan kerja setiap saat setelah selesai melakukan kegiatannya.

Wewenang Ahli K3 Umum

  • Memasuki tempat kerja yang ditentukan dalam surat pengangkatannya dan tempat kerja lain yang diminta oleh Direktur;
  • Meminta keterangan baik tertulis maupun lisan kepada pengusaha, pengurus dan tenaga kerja yang bersangkutan mengenai syarat-syarat keselamatan dan kesehatan kerja;
    Memerintahkan agar Pengusaha, pengurus dan tenaga kerja melaksanakan syarat-syarat keselamatan dan kesehatan kerja yang bersangkutan;
  • Mengawasi langsung terhadap ditaatinya Undang-undang Keselamatan Kerja beserta peraturan pelaksanaanya termasuk:
    Keadaan mesin-mesin, pesawat-pesawat, alat-alat serta peralatan lainnya, bahan-bahan dan sebagainya; Lingkungan; Sifat pekerjaan; Cara kerja; Proses produksi.
  • Memerintahkan kepada pengusaha/pengurus untuk memperbaiki, merubah dan atau mengganti bilamana terdapat kekurangan, kesalahan dalam melaksanakan persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja;
  • Melarang penggunaan pesawat-pesawat, alat-alat maupun proses produksi yang membahayakan.

Syarat Menjadi Ahli K3 Umum?

Berdasarkan Pasal 3 Permenaker No. 02 tahun 1992,syarat menjadi Ahli K3 Umum adalah orang yang harus memiliki pendidikan Sarjana, Sarjana Muda, atau sederajat dengan beberapa kualifikasi tambahan sebagai berikut.

  • Sarjana dengan pengalaman kerja sesuai bidang keahliannya sekurang-kurangnya 2 tahun.
  • Sarjana Muda atau sederajat dengan pengalaman kerja sesuai bidang keahliannya sekurang-kurangnya 4 tahun.
  • Berbadan sehat.
  • Berkelakuan baik.
  • Bekerja penuh di instansi yang bersangkutan.
  • Lulus seleksi dari Tim Penilai.

Selain syarat di atas, memiliki bekal pelatihan K3 juga menjadi nilai tersendiri sebagaimana yang tertuang di dalam Pasal 4 Ayat 2 Huruf H Permenaker No 02 Tahun 1992.

Demikian pengertian tentang Ahli K3 Umum beserta dengan tugas dan syaratnya menjadi Ahli K3 Umum. Sebagai tambahan untuk perlu kalian ketahui, bahwa di Indonesia terdapat 2 (dua) lembaga resmi yang mengeluarkan sertifikasi Ahli K3 Umum yaitu BNSP ( Badan Nasional Sertifikasi Profesi ) dan Kemenakertrans ( Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi ). Kalian bisa baca disini untuk mengetahui : Perbedaan Ahli K3 Umum BNSP dan Ahli K3 Umum Kemenakertrans. Kalau kalian ingin mengikuti pelatihan K3 Umum untuk mendapatkan sertifikat, saran saya sebagai penulis sebaiknya memilih K3 Umum setifikasi oleh Kemenakertrans terlebih dahulu.

Sekian dan Terima Kasih.

Pelatihan Calon Ahli K3 Umum Yogyakarta, Jakarta dan Purwokerto

Kami mengadakan pelatihan dan sertifikasi Calon Ahli K3 Umum murah di kota Yogyakarta, Jakarta dan Purwokerto.

PELATIHAN AHLI K3 UMUM JOGJA JAKARTA

Dengan investasi sebesar
Rp 5.000.000,- (Fresh Graduate)
Rp 7.000.000,- (Rekomendasi Perusahaan)

Serta sudah dapat sertifikat dari Kemnaker RI dan bonus Sertifikat Awareness Quality Management System 9 in 1 dari kami

Fasilitas :

  • Modul, Undang-Undang, Training Kit, Tas, Kemeja
  • Lencana K3
  • Coffee Break dan Lunch

Info lengkap silahkan kontak : Adnan Agnesa (085726265775)

Pengertian Confined Space (Ruang Terbatas)

Pengertian Confined Space (Ruang Terbatas) adalah ruang yang cukup besar dan luas serta memungkinkan pekerja masuk dan bekerja di dalamnya yang mempunyai akses masuk dan keluar terbatas serta tidak dirancang untuk tempat kerja.

Jenis-jenis Confined Space (Ruang Terbatas) :

  1. Tangki / bejana
  2. Pipa / ducting
  3. Sewer
  4. Hopper
  5. Bunker
  6. Lubang dengan kedalaman min. 1.5 m.

Confined Space (Ruang Terbatas) dikasifikasikan menjadi:

A. Confined space dengan ijin masuk

Katagori confined space dengan ijin masuk adalah apabila terdapat 1 atau lebih potensi bahaya sbb:

  • Mengandung gas atmosfir yang berbahaya
  • Mengandung material yang berpotensi memerangkap pekerja di dalamnya.
  • Mengandung konfigurasi / dtruktur yang sedimikian rupa sehingga pekerja dapat terperangkap
  • Mengandung bahaya lainnya (listrik, panas, dll)

B. Confined space tanpa ijin masuk.

  • Tidak mengandung potensi bahaya diatas

Bekerja di ruang terbatas memiliki resiko terhadap pekerja di dalamnya, sehingga diperlukan prosedur kerja / regulasi untuk menjamin keselamatan pekerja didalamnya ataupun aset perusahaan.

Beberapa potensi bahaya pekerjaan Confined Space (Ruang Terbatas) adalah :

  1. Kekurangan / Kelebihan oksigen
    Kadar Oksigen yang diijinkan untuk bekerja adalah 19.5 ~23.5 %
    Kekurangan oksigen (aspiksia) dapat diakibatkan oleh konsumsi atau perpindahan oksigen selama :
    – proses pembakaran zat yang mudah terbakar
    – proses bakterial (proses fermentasi)
    – reaksi kimia
    Kelebihan oksigen sebagai pemicu kebakaran dan peledakan, hal-hal yang perlu dihindari :
    – jangan menggunakan oksigen murni untuk ventilasi
    – jangan menyimpan tangki gas bertekanan di dalam ruang terbatas
  2. Bahan mudah terbakar dan meledak
    Faktor yang mempengaruhi terjadinya kebakaran / peledakan :
    – oksigen
    – gas / uap / deu yang mudah terbakar
    – sumber api (percikan proses pengelasan, merokok, percikan proses penggerindaan)
  3. Bahan Beracun
    Berasal dari gas beracun disekitar tersebut seperti gas SO2, NH3, CO. Bisa juga berasal dari sifat pekerjaan seperti pengelasan, penggerindaan, dll.
  4. Perangkap
    Harus dihindari juga bahaya terperangkap dari cairan / padatan yang mengalir. Apabila terdapat bahaya terpeangkap bahaya tersebut harus diisolasi / ditutup terlebih dahulu
  5. Struktur dan konfigurasi ruang
    Beberapa ruang confined space mempunyai konfigurasi ruang yang menimbulkan bahaya seperti tangga yang tidak kokoh, permukaan yang basah dan licin, area yang sempit, cahaya yang tidak memadai.
  6. Sumber-bahaya lain
    Beberapa bahaya lain yang bersumber dari :
    – bahaya mekanik seperti impeler yang berputar karena belum dimatikan
    – bahaya terengat listrik karena penyambungan kabel listrik yang tidak sesuai

Prosedur Memasuki Confined Space (Ruang Terbatas) :

Memasuki ruang terbatas harus memenuhi prosedur di bawah ini :

  1. Safety atau toolbox meeting harus dilakukan agar dapat mendiskusikan
    semua aspek pengukuran keselamatan
  2. Permit harus sudah ada agar ruangan terbatas dapat dimasuki
  3. Identifikasi bahayanya dan nilai resikonya
  4. Untuk dapat mengidentifikasi bahaya di dalam ruang tersebut dan menilai resikonya,
    informasi di bawah ini harus ada :
    • Isi terakhir dari ruangan tersebut harus diidentifikasi dan isi di ruang yang berbatasan
    dengannya
    • Untuk pembawa gas; lembaran data dari kargo terakhir harus ada
    • Untuk tangki kimia; lembaran data untuk tiga kargo sebelumnya harus ada
    • Ini adalah tanggung jawab pemilik untuk menyediakan data ini.
  5. Evaluasi ventilasi ruangan
    • Cek apakah Confined Space (Ruang Terbatas) telah kosong, dibersihkan dan berventilasi
    • Owner harus memastikan hal ini dilakukan dan terdokumentasikan
  6. Evaluasi kebutuhan pemisahan ruangan
  7. Pastikan bahwa tim rescue/tim standby berada di tempat
  8. Cek dan evaluasi pengukuran gas yang dilakukan. Minimalnya, pengukuran kadar oksigen
    harus dilakukan sebelum memasuki ruangan tertutup. Sebagai tambahan, beberapa
    pengukuran control harus dilakukan tergantung tangki jenis apa yang di survey.
  9. Evaluasi kebutuhan pencegahan terhadap temperature ekstrim
  10. Evaluasi pengaturan pencahayaan
  11. Evaluasi jika dibutuhkan pakaian atau peralatan khusus

Checklist dari poin-poin di atas direkomendasikan untuk digunakan sebagai evaluasi apakah ruangan tersebut aman untuk dimasuki.

Permenaker No 4 Tahun 1987 tentang Pantia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta Tata Cara Penunjukkan Ahli Keselamatan Kerja

Permenaker No 4 Tahun 1987 tentang Pantia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) serta Tata Cara Penunjukkan Ahli Keselamatan Kerja. Permenaker ini ditetapkan di Jakarta pada tanggal 03 Agustus 1997 oleh MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA pada saat itu yaitu Bapak SUDOMO.

Permenaker ini berisi 16 pasal dan peraturan ini mewajibkan pengusaha atau pengurus tempat kerja yang mempekerjakan 100 orang pekerja atau lebih atau menggunakan bahan, proses dan instalasi yang mempunyai risiko besar terjadi peledakan, kebakaran, keracunan dan penyinaran radioaktif untuk membentuk Pantia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3). Keanggotaan dari P2K3 adalah unsur pengusaha dan unsur pekerja. Sekretaris P2K3 sendiri adalah ahli K3 dari perusahaan yang bersangkutan. Selain mengatur tugas dan fungsi p2K3, juga mengatur tentang tatacara penunjukan ahli K3.

Untuk yang ingin mengetahui perbedaan dari sertifikasi Ahli K3 Umum bisa di lihat disini mengenai apa perbedaan sertifikasi AK3U BNSP dengan KEMENAKERTRANS

Teman-teman bisa download / mengunduh berkas PDF Permenaker No 4 Tahun 1987 disini : Permenaker No 4 Tahun 1987.pdf dan Peraturan lain terkait K3 bisa kunjungi disini Kumpulan Peraturan Perundangan K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) Revisi Terbaru

Terima Kasih
AK3U.com

Pengertian LOTO (Lock Out Tag Out)

LOTO (Lock Out Tag Out)

AK3U.com – Pengertian LOTO (Lock Out Tag Out) adalah suatu prosedur pengamanan dalam bekerja dengan mematikan sumber energi, menguncinya (Lock) dan memberikan tanda (Tag).

Definisi lain tentang LOTO (Lock Out Tag Out) adalah gabungan antara penerapan metode mekanis (pemasangan gembok) dan sistem peringatan tertulis (pemasangan label) yang dipasang pada suatu peralatan sebagai peringatan kepada orang lain bahwa peralatan bersumber energi berbahaya dimaksud sedang diisolasi dan tidak boleh dioperasikan selama gembok dan label terpasang pada peralatan tersebut.

LOCK OUT :
LOCK adalah system penguncian sumber energi setelah sumber energi dimatikan agar tidak bisa dioperasikan sedangkan

TAG OUT :
TAG
adalah alat komunikasi untuk menyampaikan bahwa sedang dilakukan suatu pekerjaan dan jangan dioperasikan

Contoh Label LOTO

Contoh Penerapan LOTO pada Valve Perpipaan

Tujuan dari LOTO (Lock Out Tag Outadalah dimaksudkan untuk menjamin mesin/alat berbahaya secara tepat telah dimatikan dan tidak akan menyala kembali selama pekerjaan berbahaya atapun pekerjaan perbaikan / perawatan sedang berlangsung sampai dengan pekerjaan tersebut telah selesai.

Mengapa perlu dilakukan LOTO (Lock Out Tag Out??

  • Mencegah terlepasnya energi yang tersimpan secara tiba-tiba.
  • Menghindari pengoperasian mesin yang tidak terduga.
  • Mencegah terjadinya cidera pada pekerja atau kerusakan pada alat itu sendiri.

Kapan LOTO (Lock Out Tag Outdi lakukan ??

  • Unit/ alat dikerjakan secara pararel oleh beberapa orang mekanik/ group, dengan obyek kerja yang berbeda.
  • Unit yang dikerjakan memiliki dimensi besar/ instalasi luas, dimana tehnisi tidak terlihat.
  • Pekerjaan tidak selesai dalam sekali waktu sehingga harus ditunda dan dilanjutkan lain waktu.

Ruang lingkup LOTO (Lock Out Tag Out)

Untuk service dan perawatan alat atau unit dimana ada potensi terlepasnya energi/start up secara tak terduga dan menciderai pekerja.

LOTO (Lock Out Tag OutTidak berlaku pada :

  • Unit yang tidak memiliki energi tersimpan.
  • Alat yang berenergi tunggal dan cukup sekali isolasi untuk menon-aktifkannya.
  • Service rutin yang tidak membahayakan orang lain.

Prosedur Umum LOTO (Lock Out Tag Out) antara lain :

  • Mengidentifikasi Sumber Energi.
  • Mengisolasi dan mematikan Sumber Energi.
  • Mengunci dan Memberi Tanda Bahaya pada Sumber Energi.
  • Memastikan Efektivitas Isolasi Sumber Energi.

Langkah-langkah dalam melakukan LOTO (Lock Out Tag Out)

Langkah-langkah dalam melakukan Isolasi (LOTO) harus dilakukan secara berurutan, tidak bisa dilakukan secara acak atau dilakukan hanya beberapa langkah saja. Dalam melakukan isolasi (lock out tag out) ada 12 langkah yang harus dikerjakan untuk memastikan bahwa pekerjaan yang dilakukan benar-benar aman dari sumber energi yang dapat membahayakan pekerja.

Berikut langkah-langkah pemasangan isolasi (LOTO) yang wajib dilakukan:

  1. Analisa Sumber Energi Berbahaya
    Semua pekerja yang terlibat dalam pekerjaan harus menganalisa dan mencari sumber-sumber energi atau bahaya yang dapat menciderai pekerja. Lakukan pemeriksaan terhadap sumber energi yang terhubung dengan peralatan yang akan diperbaiki. Sebagai contoh : Pada saat seorang mekanik akan melakukan perbaikan unit truk, maka mekanik tersebut harus mencari sumber-sumber energi yang dapat membahayakan dirinya saat melakukan pekerjaan di unit tersebut. Seperti, unit dapat sewaktu-waktu dioperasikan orang lain tanpa ia ketahui; unit bergerak sendiri saat diparkir karena adanya kemiringan lantai kerja; adanya energi tersembunyi seperti tekanan udara, atau pegas, dan lain sebagainya.
  2. Beritahu semua pihak yang terlibat
    Semua pihak yang terlibat langsung maupun yang tidak terlibat langsung namun masih berhubungan dengan pekerjaan atau peralatan yang akan diperbaiki harus diberitahu.
  3. Isolasi atau putus sumber energi berbahaya
    Lakukan pemutusan jaringan atau aliran listrik dari sumbernya, lakukan isolasi pada titik isolasi yang telah disediakan atau disesuaikan dengan rekomendasi pabrik. Bila pekerjaan dilakukan secara berkelompok, maka lakukanlah isolasi secara kelompok dengan menggunakan cissor dan dipimpin oleh satu isolasi officer.
  4. Lakukan pengujian
    Setiap sumber yang telah diisolasi harus tetap diuji terlebih dahulu sebelum pekerjaan dilakukan untuk memastikan bahwa sumber energi benar-benar terputus.
  5. Pasang lock dan Tagging
    Setelah sumber energi telah diputus, pasanglah Lock untuk memastikan bahwa tidak ada orang lain yang sewaktu-waktu dapat menghidupkan atau menyambung kembali sumber energi. dan pasanglah tagging pada titik isolasi untuk memberikan informasi kepada pekerja lain terkait pekerjaan yang dilakukan.
  6. Mulailah Pekerjaan
    Setelah semua sudah dipastikan aman, maka pekerjaan dapat dilakukan sesuai perencanaan.
  7. Menyelesaikan pekerjaan
    Selesaikan pekerjaan pada shift anda, jika pekerjaan tidak dapat diselesaikan pada gilir kerja anda, maka berikanlah pending job yang jelas ke pengawas dan isolasi harus tetap terpasang untuk menghindari kerusakan yang lebih parah yang disebabkan oleh pengoperasian pekerja lain yang tidak mengetahui. Pastikan terlebih dahulu bahwa isolasi officer telah mempunyai kunci dari gembok yang anda pasang, atau letakkan kunci pada kotak isolasi yang tersedia.
  8. Mengamankan daerah kerja
    Lakukan perapihan dan pembersihan jika pekerjaan telah selesai dilakukan
  9. Periksa area kerja
    Lakukan pemeriksaan secara menyeluruh terhadap area kerja anda, untuk memastikan tidak ada pekerja lain yang berada di area tersebut, serta pastikan bahwa peralatan yang digunakan tidak ada yang tertinggal.
  10. Lepas Kunci dan tagging
    Lepaslah semua gembok dan tagging setelah pekerjaan selesai.
  11. Sambungkan kembali sumber energi
    Setelah gembok dan tagging dilepas, sambungkan kembali peralatan dengan sumber energi. Misalnya dengan memutar clipsal pada posisi “ON”, atau membuka valve pada posisi “On”
  12. Menguji fungsi
    Ujilah peralatan yang telah diperbaiki, pastikan bahwa peralatan telah berfungsi dengan baik dan sumber energi telah disambungkan.

Lakukan cara isolasi langkah-langkah diatas secara benar dan berurutan. Pengetahuan dan kepekaan pekerja dalam menganalisa bahaya-bahaya pekerjaan juga merupakan hal pokok dalam melakukan pekerjaan dengan aman yang sesuai dengan prosedur yang benar. Demikian adalah definisi atau Pengertian LOTO (Lock Out Tag Out) , jika ada kesalahan mohon maaf yang sebesar besarnya. Terima Kasih ( www.AK3U.com )

Sumber : Fuad Tanty Has ( Group Facebook HSE Indonesia ) , dan Khoirul Huda.

 

Daftar Kelengkapan Contractor Safety Management System (CSMS)

AK3U.com – Contractor Safety Management System (CSMS) adalah suatu Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) yang mengatur secara sistematis, meliputi beberapa elemen K3 yang sesuai dengan standar yang diacu (ISRS, ANSI, OHSAS, dll). CSMS tersebut berguna sebagai sebuah standar penilaian terhadap sebuah perusahaan yang akan mengikuti sebuah tender. Jadi, apabila sebuah perusahaan berhak ikut serta dalam sebuah tender maka perusahaan tersebut harus memiliki dokumen CSMS serta lulus dengan skor yang telah ditentukan oleh panitia tender. Karena itu Dokumen csms ini harus terimplementasi dengan baik. Berikut ini adalah daftar kelengkapan Contractor Safety Management System (CSMS).

DAFTAR KELENGKAPAN CSMS

Bagian 1 Kepemimpinan dan Komitmen

Lampirkan bukti keterlibatan aktif pimpinan tertinggi (Senior Manager) dalam aspek HSE :

  1. Laporan dan rencana perjalanan Manajemen meninjau lokasi
  2. Info/ memo HSE dari Senior Manager
  3. Daftar hadir Senior Manager dalam meeting HSE
  4. Struktur organisasi.

Bagian 2 Tujuan Kebijakan dan Strategi

Kebijakan HSE disebarluaskan dan dikomunikasikan kepada seluruh karyawan melalui :

  1. Papan pengumuman
  2. E-mail atau surat pemberitahuan
    Lampirkan bukti foto dan dokumentasinya.

Bagian 3 Organisasi, Tanggung Jawab, Sumber Daya, Standard dan Dokumentasi

Bagian 3.1 Program Komunikasi dan Rapat K3
Bukti keterlibatan Manajemen dalam meeting HSE yang dilakukan secara periodik, yaitu :

  1. Program dan jadwal meeting HSE di semua level organisasi
    Lampirkan bukti MOM, daftar hadir, dan materi rapat.

Bagian 3.2. Pelatihan Staf
Lampirkan :

  1. Matriks / rencana kebutuhan pelatihan HSE untuk level staf beserta dokumentasi pelaksanaan pelatihan untuk level staf
  2. Matriks training untuk semua posisi / level jabatan.

Bagian 3.3 Kemampuan Karyawan dan Pelatihan K3
Lampirkan program HSE untuk karyawan dan karyawan baru, yaitu :

  1. Program pelatihan HSE.
  2. Materi induksi dan orientasi karyawan baru.
  3. Buku panduan HSE (jika ada).
  4. Bukti program orientasi karyawan baru.

Bagian 3.4 Pelatihan Khusus
Lampirkan rencana dan bukti pelaksanaan pelatihan HSE untuk semua level jabatan, yang meliputi :

  1. Daftar hadir
  2. Sertifikat peserta pelatihan.

Bagian 3.5 Pelatihan Khusus
Lampirkan :

  1. Program pelatihan HSE spesialis untuk karyawan tertentu
  2. CV pimpinan tertinggi HSE.

Bagian 4 Penanganan Bahaya dan Pengaruh

Bagian 4.1 Penilaian Bahaya dan Dampak
Lampirkan :

  1. Prosedur penilaian risiko (risk assessment), JSA, HAZOP
  2. Bukti penilaian risiko untuk proses kegiatan di perusahaan Anda.
  3. Bagian 4.2 Exposure Pekerja

Lampirkan mekanisme/ alur komunikasi pemaparan bahaya yang meliputi :

  1. Info HSE di papan pengumuman
  2. safety sign
  3. E-mail safety alert
  4. Laporan dari monitoring bahaya, seperti tingkat kebisingan, paparan bahan kimia, temperatur dan pencahayaan.

Bagian 4.3 Bahaya Yang Potensial (Bahan Kimia, Ancaman Biologis dan Fisik Seperti Kebisingan, Radiasi, Uap, Uap Bahan Bakar, Suhu Yang Ekstrim).
Lampirkan bukti foto papan pengumuman yang berisi info HSE, poster tentang bahaya kebisingan, radiasi, dan data MSDS.

Bagian 4.4 PPE
Lampirkan :

  1. Prosedur standar PPE (Alat Pelindung Diri)
  2. List PPE
  3. Laporan distribusi dan inspeksi PPE
  4. Laporan pelatihan penggunaan PPE
  5. Bukti penyimpanan dan pemeliharaan PPE.

Bagian 4.5 Penanganan Limbah
Lampirkan :

  1. Prosedur penanganan limbah (waste management procedure),
  2. Klasifikasi limbah
  3. Laporan manifes limbah.

Bagian 4.6 Kesehatan Industri

  1. Lampirkan program dan kebijakan kesehatan industri, seperti program housekeeping, ergonomi, Indoor Air Quality.
  2. Lampirkan bukti dari identifikasi bahaya kesehatan, seperti laporan hasil MCU karyawan, pengukuran pencahayaan, temperatur dan kebisingan, penyediaan PPE.

Bagian 4.7 Minuman Keras dan Obat-Obatan
Lampirkan :

  1. Kebijakan Drugs & Alcohol serta bukti sosialisasi dan komunikasi kebijakan tersebut dalam bentuk buletin, email dan papan pengumuman.
  2. Program Drugs & Alcohol yang tercantum dalam penerimaan karyawan bebas drugs & alcohol.

Bagian 5 Perencanaan dan Prosedur

Bagian 5.1 Buku Panduan K3 atau Operasi
Sebaiknya perlu dilampirkan prosedur dan manual HSE dengan disertakan prosedur pengendalian dokumen yang selalu diperbaharui.

Bagian 5.2 Pengawasan dan Pemeliharaan Peralatan
Lampirkan :

  1. Program inspeksi
  2. Sertifikasi dan maintenance peralatan, laporan/ catatan inspeksi peralatan.

Bagian 5.3 Penanganan Keselamatan Transportasi
Lampirkan :

  1. Prosedur transportasi darat dan bukti penerapannya, yang meliputi pelatihan drivers, inspeksi dan maintenance kendaraan, program pencegahan kecelakaan kendaraan.

Bagian 6 Pemantauan Implementasi dan Kinerja

Bagian 6.1 Pemantauan Terhadap Manajemen dan Kinerja Aktivitas
Lampirkan laporan prosedur monitoring performa HSE yaitu :

  1. Laporan tentang total jam kerja
  2. Jumlah kejadian kecelakaan
  3. Reward HSE
  4. Monitoring performa HSE dari klien dalam bentuk sertifikat/ penghargaan.

Bagian 6.2 Program Keselamatan
Lampirkan program dan jadwal safety meeting yang dilakukan secara teratur dan dihadiri oleh level supervisor/ Safety Officer beserta dokumentasi pelaksanaannya

Bagian 6.3 Insiden Yang Berhubungan Dengan Hukum, Kejadian berbahaya, Tuntutan Perbaikan dan Pemberitahuan Pelarangan.
Lampirkan catatan dan laporan kejadian kecelakaan dalam kurun waktu 5 tahun terakhir.

Bagian 6.4 Catatan Kinerja K3
Lampirkan statistik catatan kinerja HSE dalam 5 tahun terakhir seperti annual report.

Bagian 6.5 Investigasi dan Pelaporan Insiden
Lampirkan :

  1. Prosedur investigasi dan pelaporan insiden/ kecelakaan
  2. Laporan insiden dan hasil investigasi
  3. follow up dari laporan inciden misalnya dalam bentuk memo, email, safety alert.

Bagian 7 Audit dan Peninjauan

Lampirkan :

  1. Prosedur audit
  2. Program audit yang meliputi jadwal audit, lingkup audit, tim audit, laporan audit dan follow up laporan audit.
  3. Bukti pelaksanaan audit

Bagian 8 Manajemen K3

Lampirkan bukti perusahaan Anda menjadi anggota Asosiasi HSE, misalnya sertifikat keanggotaan KADIN, APINDO, IAKKI, AK3, BSC. dll

Bagian 9 Prosedur Tanggap Darurat

Lampirkan :

  1. Prosedur Emergency Response Plan (ERP)
  2. Struktur ERP
  3. Program ERP
  4. Pengumuman tentang ERP.

Demikian penjelasan singkat mengenai CSMS beserta contoh Daftar Kelengkapan Contractor Safety Management System (CSMS). Jika ada yang kurang atau salah mohon dikoreksi. Terima Kasih

Apakah perbedannya sertifikasi AK3U BNSP dengan KEMENAKERTRANS

Selamat pagi teman-teman, saya adalah seorang pemula di dunia K3 dan dulu saya pernah bertanya di milis HSE indonesia “Apakah perbedannya sertifikasi AK3U BNSP dengan KEMENAKERTRANS”.

Saya menanyakan hal tersebut karena dulu saya bingung mau ambil sertifikat dari BNSP atau Kementerian. Berikut ini adalah salah satu jawaban dari salah satu anggota mailing list HSE Indonesia mengenai perbedaan sertifikasi AK3U (Ahli K3 Umum) tersebut :

1. Apa itu BNSP?

Jawab: BNSP adalah Badan Nasional Sertifikasi Profesi yang selanjutnya disingkat BNSP, adalah lembaga independen yang bertugas melaksanakan sertifikasi kompetensi yang dibentuk dengan Peraturan Pemerintah (PP 23 Tahun 2004)

2. Apa yang dimaksud dengan sertifikasi kompetensi dari BNSP?

Jawab: adalah proses pemberian sertifikat yang dilakukan secara sistematis dan objektif melalui uji kompetensi kerja nasional Indonesia dan/atau internasional oleh Lembaga Sertifikasi Profesi yang ditunjuk oleh BNSP. Sertifikat kompetensi kerja adalah bukti tertulis yang diterbitkan oleh lembaga sertifikasi profesi terakreditasi yang menerangkan bahwa seseorang telah menguasai kompetensi kerja tertentu sesuai dengan SKKNI.

3. Apakah sertifikasi AK3 dari BNSP diakui oleh Depnaker?

Jawab: Sertifikasi kompetensi Ahli K3 yang dikeluarkan oleh BNSP diakui oleh Depnaker, karena BNSP adalah satu-satunya Badan Nasional yang dibentuk oleh Pemerintah untuk memberikan sertifikasi kompetensi kerja. Jadi sertifikat ini berskala nasional dan diakui internasional.

4. Apakah setelah memperoleh sertifikat AK3 dari BNSP langsung atau otomatis menjadi ahli K3 perusahaan?

Jawab: TIDAK. Sertifikat Kompetensi AK3 hanya merupakan sertifikat pengakuan kemampuan atau kompetensi seseorang pada bidang K3. Sertifikat ini tidak dapat digunakan untuk mengajukan yang bersangkutan menjadi ahli K3 perusahaan kepada Depnaker. Untuk menjadi ahli K3 perusahaan harus mengacu pada Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI No. Per-02/MEN/1992 tentang Tata Cara Penunjukan, Kewajiban dan Wewenang Ahli Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

5. Apa yang dimaksud SKKNI?

Jawab: adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan, ketrampilan dan/atau keahlian serta sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

6. Berapa lama masa berlaku sertifikat kompetensi K3 dari BNSP?

Jawab: Sertifikat kompetensi K3 berlaku selama tiga tahun dan dapat diperpanjang setelah itu.

7. Bagaimana cara memperpanjang sertifikat komptensi BNSP?

Jawab: Pemegang sertifikat dapat mengajukan perpanjang sertifikat melalui Tempat Uji Kompetensi atau LSP. Untuk mendapatkan perpanjang sertifikat, yang bersangkutan harus mengikuti uji kompetensi untuk memastikan bahwa yang bersangkutan masih memiliki atau memelihara kompetensi tersebut.

8. Apakah perpanjangan sertifikat kompetensi BNSP dikenakan biaya?

Jawab: Ya. Sesuai dengan biaya yang ditetapkan oleh Tempat Uji Kompetensi.

9. Apakah boleh hanya mengikuti ujian kompetensi dan tidak mengikuti training?

Jawab: BOLEH. Pemegang sertifikat tidak diharuskan untuk mengikuti training terlebih dahulu sebelum melalui ujian kompetensi, selama ybs merasa mampu untuk lulus dalam ujian.

Memperoleh sertifikat BNSP untuk K3, ibarat memperoleh sertifikat NEBOSH yang dikeluarkan oleh badan sertifikasi kompetensi K3 di Inggris.

Demikian jawaban mengenai ” Apakah perbedannya sertifikasi AK3U BNSP dengan KEMENAKERTRANS “, silahkan kirim komentar dibawah untuk berdiskusi mengenai masalah tersebut. Jika ada yang salah mohon maaf yang sebesar-besarnya. Terima Kasih

Kumpulan Rambu Larangan K3 (Safety Sign)

AK3U – Berikut ini adalah beberapa contoh Kumpulan Rambu Larangan K3 (Safety Sign). Safety Sign merupakan media visual berupa gambar untuk ditempatkan di area kerja yang memuat pesan-pesan agar karyawan memperhatikan aspek Keselamatan kesehatan kerja. Jika ingin menyimpan gambar Safety Sign ini, silahkan klik gambar terlebih dahulu baru simpan (save), untuk mendapatkan ukuran yang maksimal.

  • Dilarang Membawa Bahan Logam

  • Dilarang Membawa Benda Tajam

  • Bukan untuk Diminum

  • Dilarang Makan & Minum

  • Dilarang Membawa Senjata

  • Dilarang Membunyikan Klakson

  • Dilarang Mengaktifkan Handphone

  • Jangan Di tekan

  • Jangan Di Dorong

  • Jangan Di Duduki

  • Forklift Dilarang Masuk

  • Jangan Di Injak

  • Jangan Berdiri Di Sini

  • Jangan Diambil

  • Jangan Dipadamkan Dengan Air

  • Jangan Disentuh

  • Jangan Gunakan Lift Saat Kebakaran

  • Jangan Gunakan Tangga

  • Jangan Matikan Mesin

  • Jangan Menaiki Hoist

  • Dilarang Mengaktifkan Kamera Handphone

  • Dilarang Membawa Kamera

  • Jangan Berlarian

  • Dilarang Membawa Makanan dan Minuman

  • Dilarang Masuk

Demikian beberapa Kumpulan Rambu Larangan K3 (Safety Sign), dan untuk gambar lainnya akan saya update di artikel berikutnya. Terima Kasih

Permenaker No 9 Tahun 2016 tentang K3 dalam Pekerjaan Ketinggian

AK3U – Permenaker No 9 Tahun 2016 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam Pekerjaan Ketinggian disahkan oleh kementerian pada tanggal 10 Maret 2016, dan didalam permenaker ini juga dijelaskan pengertian Bekerja Pada Ketinggian yaitu kegiatan atau aktifitas pekerjaan yang dilakukan oleh Tenaga Kerja pada Tempat Kerja di Permukaan tanah atau perairan yang terdapat perbedaan ketinggian dan memiliki potensi jatuh yang menyebabkan Tenaga Kerja atau orang lain yang berada di Tempat Kerja cedera atau meninggal dunia atau menyebabkan kerusakan harta benda.

Untuk lebih lengkapnya tentang Permenaker No 9 Tahun 2016 tentang K3 dalam Pekerjaan Ketinggian, teman-teman bisa download disini :